Wednesday, September 23, 2009

Mastektomi dan lembayung senja kehidupan


Assalamualaikum kepada semua rakan seperjuangan. Apalah sangat perjuangan kita mengusahakan penyembuhan diri berbanding perjuangan sahabat-sahabat di Palestin.


Namun usaha mendapatkan penyembuhan itu adalah fardhu ain atas diri kita kerana salah satu tujuan syariat itu adalah menjaga kesejahteraan fizikal. Cara mendapatkannya pelbagai, dan banyak kaedah yang boleh dipilih. Adalah lebih bijak sekiranya kita mampu menggunakan segala kaedah itu dalam waktu yang sama untk mendapat hasil yang lebih baik dan optimum.


Sepanjang perkenalan dengan rakan-rakan yang diuji dengan kanser payu dara pelbagai presepsi tentang mastektomi. Ada yang tidak lakukan kerana takut kehilangan kasih suami, ada yang suami menghalang kerana tidak mahu isteri dirobek tubuh badannya. Ada yang merasakan diri bukan wanita yang sejati dan macam-macam lagi bisikan-bisikan yang datang dari golongan manusia dan jin. Anggota itu bukan milik kita , ia hanya perhiasan dan pinjaman dari Allah. Adakah kita masih mahu memulangkan pinjaman yang telah rosak pada Allah.


Sahabat ku, yang kita cari adalah kasih dan rahmah Allah, gantikan anggota yang rosak itu dengan jiwa dan keimanan yang hebat penyerahan pada Allah yang empunya segalanNya. Pastinya Allah jua tidak gembira kepulangan kita dengan keadaan yang sebegitu.


Pada pandangan saya kalau masih ada peluang untuk melakukan mastektomi lakukanlah. Walaupun "relap" atau ulangan serangan mungkin akan datang yang kita tidak tau bila, dan kita mungkin tidak sembuh sepenuhnya, namun adalah lebih baik kita menghadapi sangat kepulangan kepada Allah dalam keadaan yang lebih baik.


Kanser yang dibiarkan dipayu dara akan menyebabkan kudis yang bukan calang-calang buruknya dan tidak tertanggung baunya. Tidak perlulah kita menambah siksa atau kita menambah ujian kasih dan kesabaran ahli keluarga yang akan ditinggalkan semasa menguruskan kita dalam keadaan yang busuk dan hanyir akibat kudis kanser payu dara itu.


Sayangi dan kesihanilah mereka kaum kerabat kita. Keadaan diri kita yang sebegitu mungkin juga akan menambah sedihnya diri sendiri.


Pada pandangan saya adalah lebih baik kita usahakan kualiti sangat akhir kita itu supaya lebih nyaman dan damai umpama lembanyung senja yang menjanjikan episod malam yang indah. Supaya kita lebih dapat meninggalkan kenangan indah untuk suami , anak2 , ahli keluarga dan sahabat handai yang akan memberi kekuatan kepada mereka kala diuji. Dengan harapan Allah juga menerima segala usaha kita itu dan menyambut kepulangan kita kehadratNya bersama para malaikat seperti menyambut syuhada' di medan jihad.


Salam


Rosliya



Wednesday, September 16, 2009

MANA MILIK KITA ?



Bapa....semoga Allah mengampun kan mu dan meletakkan mu di taman syurganya. Walau namamu sentiasa berganding dengan nama puteri mu ini, namun kau jua bukan milik ku...
Emak...kau yang mengandung dan melahirkan ku. Namamu disebut bila aku ditalqinkan...kau jua bukan milik ku...semoga Allah mengampunkan mu, memudahkan mu dan mengangkat darjat mu. Semoga emak dan bapa berbangga dengan kami didunia dan akhirat. Tidak terbalas budi dan pengorbanan mu pada kami.


Anggota badan ku....bersama ku ketika ku dilahirkan ...tiada satu antara kamu milik ku... kamu hanya pinjaman.


Ya Allah , aku milik mu...dan aku tak punya apa melainkan aku mengaku engkaunya Allah sebagai tuhan ku satu-satunya yang ku sembah.
Ku mohon keampunanmu akan segala kesilapan ku. Ku mohon syurgamu, walau ku sedar amat sedikit kepatuhan ku berbanding rahmat mu.


Aku termalu sendiri akan kelalaian diri ...di kesempatan ramadhan yang mulia ini kau kurniakanpada ku redha dan keampunan mu...................jannahmu dan aku beroleh kebahgiaan dapat bersama ahli keluarga disyurga bersama kekasih mu dan dapat melihat wajahmu ...Ya Allah yang Maha Pemurah Lagi Maha Mengasihani..ameen




Assalamualaikum, Ahlan Wa Sahlan

Assalamualaikum, Ahlan Wa Sahlan
Lima tahun yang lalu saya Allah pilih untuk menerima ujian dengan didiagnos mengidap kanser payudara. Alhamdulillah proses rawatan berjalan lancar. Insiden itu telah merubah saya ketahap yang lebih baik dari segi iman, amal malah kehidupan saya keseluruhannya. Sekiranya anda ingin sokongan moral dalam menghadapi kanser bolehlah menghubungi saya di rosliya@pusrawi.com.my. atau 019-7579928 Salam