Tuesday, December 8, 2009

Butiran Tasbih Kehidupan


Kehidupan ini satu rantaian ujian dalam senang dan ujian dalam susah. Allah tidak lihat hasil dari usaha dalam melalui ujian itu kerana hasilnya itu hak Allah. Tapi Allah sentiasa menilai kaedah yang kita pilih dan cara mana ia dilakukan samada mengikut syarak atau tidak, dengan berakhlak atau sebaliknya.

Allah jua melihat keyakinan kita kepadanya sepanjang ujian itu. Kerana ujian itu adalah untuk meningkatkan darjat kita juga mengingatkan kita akan kewujudan Allah sebagai Allah tempat bergantung dalam setiap detik kehidupan ini dan yang pasti kita semakin hampir pulang kepangkuannya.

Tingkatkat usaha, tingkatkan amal , tingkatkan iman dan keyakinan padanya Allah.
Semoga kita sentiasa bertasbih dalam iman yang damai melalui setiap butiran ujian yang senang dan ujian yang susah.

Ujian bak warna-warna dalam alam. Warna itu menjadikan gambar kehidupan lebih indah. Warna itu jua membawa seribu bahasa bersamanya. Gambar kehidupan itu akhirnya kembali menunjukkan kepada kehebatan kasih dan cinta pencipta kehidupan itu.

Tidak hairan ramai yang meletakkan "Berjaya dalam takwa atau syahid dalam usaha" sebagai slogan atas kesedaran Allah tempat tumpuan segalanya.

Monday, November 16, 2009

Makanan Yang Sesuai


Dua minggu lalu Ana salah seorang ahli keluarga pesakit kanser menalipon bertanyakan " Apakah makanan yang paling baik bagi pesakit kanser?" Saya sayang nenek saya. Saya ingin bantu nenek saya.

Jawapannya sebenarnya bergantung kepada keadaan pesakit. Dalam keadaan tiada apa yang mampu ditelan melainkan makanan itu, maka makanlah makanan itu. Sebab kadang-kadang bagi yang sedang menjalani rawatan mungkin mulut sakit, tiada selera dan bila makan sahaja muntah , maka makanlah makanan yang boleh ditelan dan tidak menyebabkan muntah.

Bagi yang telah sihat dan sihat , elakkan makanan bertoksin. Makanan bertoksin boleh menyebabkan sel kanser teruja. Apa makanan bertoksin itu?. Makanan yang mengandungi bahan kimia yang boleh meyebabkan kanser seperti MSG, protin yang terbakar cth. daging sate yang hangus. Makanan yang telah rosak semasa proses penyediaan atau semasa penyimpanan. Makanan mengandungi gula yang tinggi. Makanan mengandungi pewarna yang tidak selamat.

Banyakkan makanan segar. Makanan yang dimasak dengan baik. Makanan berkhasiat. Makanan mengandungi antioksida tinggi. Makanan segar yang berwarna warni.

Banyakkan minum air.

Banyakkan pernafasan yang betul.

Banyakkan senaman yang bersesuaian

Banyakkan rehat yang cukup.

Banyakkan tidor yang cukup.

Dan makanan yang terbaik adalah makanan jiwa dan iman:

Banyakkan berbicara dengan Allah dalam tahajjud , zikir sepanjang hari dan doa.

Banyakkan membaca bicara Allah dalam Al Qur'an , terjemahan dan tafsir.

Banyakkan membaca hadith tinggalan Ar Rasul untuk memahami dan meningkat pemahaman pada Islam.

Banyakkan baiki amalan wajib seperti solat, puasa, zakat.

Banyakkan tinggalkan kemurkaan Allah seperti akhlak buruk, membuka aurat, mengumpat dan sewaktu dengannya. Yang dielak , murka Allah.

Banyakkan usaha pada perkara kesukaan Allah yang kita rindui bersama.

Banyakkan memaafkan orang terutama yang kita sayang dan yang hampir dengan kita.

Banyakkan beri kasihsayang pada mereka yang kita berinteraksi baik manusia , haiwan maupun alam.

Banyakkan membaca tulisan tersirat dan tersurat dengan mata hati......

Banyakkan bersiratulrahmi...ia penyembuh jiwa

Banyakkan bersedekah ...ia pengubat raga

Bersangka baik dengan Allah dan yakinlah pada kasihsayangnya, kerana Allah "respond" mengikut tanggapan kita

Yang kita cari adalah kesihatan diri , jiwa dan raga untuk kesihatan dan kebahgiaan didunia dan di akhirat......Makan Makanan Yang Sesuai........................




Monday, November 2, 2009

SEPAGI DI MAHKAMAH DUNIA

Hari ini hari pertama aku menjejak kaki ke mahkamah untuk menngikuti perbicaraan seseorang yang signifiken dalam hidupku. Pakir kereta penuh, maka aku perlu mencari tempat letak kereta di hadapan taman rakyat yang agak jauhnya satu kilometer dari komplek mahkamah.

Sesampai di depan pintu gerbang.....Allahuakbar tingginya tangga yang perlu dinaiki, dah terasa nak tercabut lututku, lebih kurang 100 anak tangga. Sudah lama aku tidak naik tangga sebegitu tinggi, baru nak kemahkamah dunia pun aku dah semput naik tangga, esok kalau lalu titi siratulmustakim tak taulah macamana dan bagaimana keadaan ku? Ya Allah mudahkan dan berilah kekuatanku. Aku melangkah satu persatu sambil berpegang pada pemegang tangga. Bagus juga mereka bina atap maka tidaklah panas. Anak tangganya kurang 6 inci dan tidak menyakitkan. Sesampai dipertengahan aku terserempak dengan suami kenalan ku, mereka suami isteri peguam. Kami saling menyapa. Setelah mohon padangan, beliau mengakhiri kata" Just enjoy the show. You know where to get me if you needs help''. Assalamualaikum. Aku pun terus perjalanan menaiki tangga. Alhamdulillah akhirnya sampai juga aku ke kompleks mahkamah.

Disebelah kiri laman seorang banduan yang baru turun dari trak polis ditemani pegawai polis menemui kaum keluarga. Seorang wanita agak berumur menyapu kepala banduan ini dan ngucup kepala banduan yang botak. Mungkin ibunya. Itulah tanda kasih ibu. Sejahat manapun anaknya, kasihnya tidak berubah. Didoakan anaknya sabar dan mendapat hidayah. Inikan pula kasih ibu pada anaknya yang dianiaya.

Di lobi pula, ramainya pemberita , berkelip-kelip ''Flash'' ambil gambar. Khabarnya pagi ini semua kes ahli-ahli politik pemerintah dan alternatif. Bagaimana negara nak maju, semua sibuk makan duit rakyat. Itu yang terbau.....yang tidak? Moga mereka dapat hidayah dan pulang kepangkal jalan.

Puan, kes itu tidak dipindah secara rasmi, jadi kes masih di Klang. Hari ini diteruskan di Klang. Terang peguam muda. Begitulah manusia, banyak kelemahan. Tapi mahkamah ALLAH yang Maha Sempurna , Maha Mengetahui tiada apa satu pun yang berlaku tanpa pengetahuannya.

Wahai diri, jagalah ALlah, ALlah akan menjaga mu. Cari redha Allah yang utama, bukan redha manusia semata. ALLah majikan mu, ALLah yang kau cintai.......

Wednesday, September 23, 2009

Mastektomi dan lembayung senja kehidupan


Assalamualaikum kepada semua rakan seperjuangan. Apalah sangat perjuangan kita mengusahakan penyembuhan diri berbanding perjuangan sahabat-sahabat di Palestin.


Namun usaha mendapatkan penyembuhan itu adalah fardhu ain atas diri kita kerana salah satu tujuan syariat itu adalah menjaga kesejahteraan fizikal. Cara mendapatkannya pelbagai, dan banyak kaedah yang boleh dipilih. Adalah lebih bijak sekiranya kita mampu menggunakan segala kaedah itu dalam waktu yang sama untk mendapat hasil yang lebih baik dan optimum.


Sepanjang perkenalan dengan rakan-rakan yang diuji dengan kanser payu dara pelbagai presepsi tentang mastektomi. Ada yang tidak lakukan kerana takut kehilangan kasih suami, ada yang suami menghalang kerana tidak mahu isteri dirobek tubuh badannya. Ada yang merasakan diri bukan wanita yang sejati dan macam-macam lagi bisikan-bisikan yang datang dari golongan manusia dan jin. Anggota itu bukan milik kita , ia hanya perhiasan dan pinjaman dari Allah. Adakah kita masih mahu memulangkan pinjaman yang telah rosak pada Allah.


Sahabat ku, yang kita cari adalah kasih dan rahmah Allah, gantikan anggota yang rosak itu dengan jiwa dan keimanan yang hebat penyerahan pada Allah yang empunya segalanNya. Pastinya Allah jua tidak gembira kepulangan kita dengan keadaan yang sebegitu.


Pada pandangan saya kalau masih ada peluang untuk melakukan mastektomi lakukanlah. Walaupun "relap" atau ulangan serangan mungkin akan datang yang kita tidak tau bila, dan kita mungkin tidak sembuh sepenuhnya, namun adalah lebih baik kita menghadapi sangat kepulangan kepada Allah dalam keadaan yang lebih baik.


Kanser yang dibiarkan dipayu dara akan menyebabkan kudis yang bukan calang-calang buruknya dan tidak tertanggung baunya. Tidak perlulah kita menambah siksa atau kita menambah ujian kasih dan kesabaran ahli keluarga yang akan ditinggalkan semasa menguruskan kita dalam keadaan yang busuk dan hanyir akibat kudis kanser payu dara itu.


Sayangi dan kesihanilah mereka kaum kerabat kita. Keadaan diri kita yang sebegitu mungkin juga akan menambah sedihnya diri sendiri.


Pada pandangan saya adalah lebih baik kita usahakan kualiti sangat akhir kita itu supaya lebih nyaman dan damai umpama lembanyung senja yang menjanjikan episod malam yang indah. Supaya kita lebih dapat meninggalkan kenangan indah untuk suami , anak2 , ahli keluarga dan sahabat handai yang akan memberi kekuatan kepada mereka kala diuji. Dengan harapan Allah juga menerima segala usaha kita itu dan menyambut kepulangan kita kehadratNya bersama para malaikat seperti menyambut syuhada' di medan jihad.


Salam


Rosliya



Wednesday, September 16, 2009

MANA MILIK KITA ?



Bapa....semoga Allah mengampun kan mu dan meletakkan mu di taman syurganya. Walau namamu sentiasa berganding dengan nama puteri mu ini, namun kau jua bukan milik ku...
Emak...kau yang mengandung dan melahirkan ku. Namamu disebut bila aku ditalqinkan...kau jua bukan milik ku...semoga Allah mengampunkan mu, memudahkan mu dan mengangkat darjat mu. Semoga emak dan bapa berbangga dengan kami didunia dan akhirat. Tidak terbalas budi dan pengorbanan mu pada kami.


Anggota badan ku....bersama ku ketika ku dilahirkan ...tiada satu antara kamu milik ku... kamu hanya pinjaman.


Ya Allah , aku milik mu...dan aku tak punya apa melainkan aku mengaku engkaunya Allah sebagai tuhan ku satu-satunya yang ku sembah.
Ku mohon keampunanmu akan segala kesilapan ku. Ku mohon syurgamu, walau ku sedar amat sedikit kepatuhan ku berbanding rahmat mu.


Aku termalu sendiri akan kelalaian diri ...di kesempatan ramadhan yang mulia ini kau kurniakanpada ku redha dan keampunan mu...................jannahmu dan aku beroleh kebahgiaan dapat bersama ahli keluarga disyurga bersama kekasih mu dan dapat melihat wajahmu ...Ya Allah yang Maha Pemurah Lagi Maha Mengasihani..ameen




Saturday, April 18, 2009

Sakit : Salah Satu Tanda Kasih Sayang Allah

Penyakit yang Allah beri kepada kita umpama deringan loceng ingatan Allah pada kita bahawa ada sesuatu yang perlu dibaiki dalam baki kehidupan yang ada.

Adalah bijak kita melihat penyakit yang kita hidapi mauapun apa juga yang kita alami ini dengan fikiran positif. Dengan berpemikiran positif dalam mengurus dan menyelesaikan sesuatu
membuka banyak pintu pintu penyelesaian yang positif juga. Pemikiran yang positif amat membantu dalam penyembuhan.
Bersangka baiklah dengan Allah. Apa yang diberi Allah kepada kita sebagai peringatan untuk kita jadi lebih hebat lagi disisinya dengan meningkatkan fungsi sebagai khalifah fil ard , pengurus dibumi. Adalah bijak untuk kita jadikannya satu fasa untuk menilai diri secara seimbang di sudut emosi,minda,fizikal dan rohani.
Sejauhmana kita mengurus emosi kita mengikut syariat yang di ajarkan Ar Rasul?
Sejauhmana kita mengurus minda kita mengikut syariat yang di ajarkan Ar Rasul?
Begitu juga dengan fizikal dan rohani kita. Pastinya kita akan menemui banyak lagi pencapaian kita yang boleh kita tingkatkan.
Contohnya dalam amalan tiang agama kita iaitu solah. Berapa kita beri markah pada mutu solat kita dalam skala 1-10? Kita solat dengan penuh rindu dengan Allah? Di awal waktu? Berjemaah? Faham makna bacaan? Mengetahui semua hukum dalam solat? Ayat-ayat yang kita baca masih anatar 3 Qul walau kita dah baligh 10 tahun yang lalu, tak tau mana lak tu?
Setelah sedar pencapaian solat kita sebelum kita didiagnos, kita buat perancangan yang mampu kita lakukan dengan peningkatan yang berdikit dikit dan pastikan ia berterusan meningkat.
Lakukan yang sama pada sektor lain dalam kehidupan seharian kita.
Bila kita melakukan ini umpama kita membaiki akar pokok kehidupan kita. Akar ini berkembang dengan subur. Hasilnya kita akan dapat rasa kehidupan ini lebih bermakna dan kita akan berasa lebih bersedia untuk menemui Allah. Pohon kehidupan kita akan lebih subur dan sihat mengikut tuntutan syariat yang Allah turun dalam Al Qur an dan Ar Rasul Nabi Muhammad s.a.w.
Selamat Mencuba

Tuesday, April 7, 2009

Bersantai Sebahgian Dari Rawatan

Masing-masing kita menghadapi cabaran yang pelbagai. Bersantai bersama keluarga dan rakan amat membantu dalam penyembuhan dari ketegangan emosi lebih-lebih lagi dalam cubaan yang menggugat jiwa.

Bersendiri bersama Allah pula banyak melegakan ketegangan yang tidak terkongsi dengan keluarga dan rakan. Banyakkan istigfar dan taubat. Banyakkan berselawat atas Nabi Muhammad s.a.w. Satu kaedah yang sangat cepat dalam melegakan kesedihan. Hadiahkan bacaan Surah Al Ikhlas pada diri sendiri dan mereka sekeliling, semoga kita tabah dan kuat menghadapi apa jua cabaran, dan mereka jua. Ketabahan dan kedamaian mereka sekeliling kita amat penting dalam membantu ketabahan dan kedamaian kita.

Yakin lah hanya Allah yang dapat membantu kita. Bantulah diri kita untuk dibantu Allah dengan mematuhi perintahnya dan perkara sunat. Berlumba-lumbalah mendapat pertolongan Allah

Sunday, April 5, 2009

Cabaran , Kehidupan dan Kelahiran

Kehidupan itu adalah rangkaian cabaran. Berjaya atau gagal menghadapinya adalah sejauh mana kita mampu menghadapi dan bertindak dengan bijak mengikut syariat dikala perkara itu berlaku. Setiap detik waktu dan langkah penuh pembelajaran. umpama bayi yang mula mengenal dengan sentuhan.

Setiap kali kita mengahadapi cabaran samada suka atau duka , ia seumpama kelahiran seorang bayi. Kita akan membesar atau matang dengan cabaran itu seperti seorang bayi melalui hari-hari yang penuh erti dalam kehidupannya. Kita mula bertatih hidup dalam cabaran itu, mengangis kedukaan atau berlari-lari kegembiraan. Disana sudah pasti ada ibu bapa dan kaum keluarga yang membantu, jika tiada manusia bersama kita pasti alam yang penuh dengan Ayat-ayat Cinta Allah sentiasa bersama.

Jika kita pantas menghadapi cabaran itu dengan bijak mengikut syariat, kita adalah seorang hamba Allah yang dewasa dengan cabaran itu. Kedewasaan itu harus dikembangkan dengan berkongsi pengajaran yang diambil dari cabaran itu dengan masyarakat. Sudah pasti diluar sana ada manusia lain yang Allah uji untuk menambah pengalamannya dan meningkatkan keimanannya seperti mana Allah menguji kita untuk menghapus dosa, meningkat pahala dan menaikkan darjat disisinya.

Tuesday, March 31, 2009

Labaikaullah humma labaik


Banyak perubahan pada fizikal badan penulis ini. Banyakjuga perubahan pada kota Mekah Al Mukarramah di sudut prasarana dan peraturan hatta di Masjidil Haram sendiri. Berbeza dengan 5 tahun dulu, ruang solat telah ditambah dan ada yang masih dalam pembinaan. tempat sa'ei juga sudah bertingkat dan semakin luas. Dulu tidak dibenarkan ambil gambar. Sekarang boleh sahaja. Cuma terkadang kala ada juga makcik-makcik yang memegang pandangan yang rigid sekali sekala melarang.

Yang lebih penting perubahan kepada penulis adalah yang menghampirkan diri pada Allah disudut emosi, fizikal, minda, rohani dan kehidupan.

Umat Islam serata dunia berpusu-pusu mengerjakan segala ibadah berkaitan di Mekah walau bukan musim haji. Waktu saya di Mekah 16-27 Mac masih dalam visa ziarah. Tapi keadaannya tak jauh beza dengan musim haji. Tawaf ketat juga, tapi sa'ie memang terlebih ketat macam musim haji. Begitu juga keadaannya bila berjalan pulang selepas solat waktu. SubhanaAllah, besar sungguh kuasa Allah menjadikan umat manusia sangat cinta pada bumi ini.

Tapi begitu ramai kita masih juga kita belum kuat mengalahkan kuasa zionist dan kekufuran hatta sesama umat Islam belum bersatu dengan padu.

Dalam usia menjangkau 45 tahun ini terasa juga penat dan sakit-sakit badan dalam beribadah. Tapi bila lihat ada lagi penziarah yang lebih berusia hatta yang bertongkat dan bongkok tiga pun begitu bersungguh beramal , naik balik kekuatan untuk meneruskan ibadah.

Alhamdulillah, memang benar Allah akan menjaga agamanya, dan lembah ini akan terus menjadi tumpuan umat manusia seperti dalam doa Nabi Ibrahim.

Semoga Allah menggantikan sesuatu yang luput dari diri ini dengan sesuatu yang lebih baik dari itu. Amat sedikitlah pujian yang ku panjatkan pada mu Ya Allah berbanding nikmat yang telah engkau berikan.

Hambamu ini amat mengharap keampunan dan beroleh kejayaan dengan syurga dan dapat nikmat melihat wajahmu Ya Allah tuhan yang empunya rumah yang tua ini.

Madinatun Nabi , The place that I love to go


Alhamdulillah, 16-27 Mac yang baru lalu , Susilawati Hamzah dan keluarga telah sudi menumpangkan saya untuk menziarahi makam Nabi Muhammad S.A.W dan buat Umrah dan ziarah. Rombongan kami ada 12 orang. Terharu betul malam tu bila selamat mendarat di kota Jeddah tempat Nenda Hawa dikebumikan. Air mata menitik sepanjang jalan 5 jam menuju Madinah. Terasa lain berada dibumi Anbiya'. Teringat pelbagai masalah dan dugaan yang ditinggalkan di tanahair. Berdoa bersungguh supaya semuanya selesai dan terurus dengan baik.

Kali terakhir menjejak kaki di Madinah adalah 5 tahun yang lalu , 6 bulan selepas buat mastektomi. Kali ini pula 9 bulan selepas buat Total Histerektomi. Mohon umrah dan ziarah ini dapat menguat semangat dan membersih jiwa.

Terasa damai menjejaki tetapak para sahabat Ansor dan Muhajirin disekitar Masjid Nabawi 1430 tahun yang lalu.

Monday, March 30, 2009

Umrah dan ziarah yang menginsafkan

Alhamdulillah, 16-27 Mac, saya selamat melakukan umrah dan ziarah ke Madinah dan Mekah. Sepanjang perjalanan itu saya bersyukur kerana Allah terus-terusan mendidik diri ini dengan pelbagai pengalaman dan pengamatan.


Dua hari sebelum bertolak keluarga saya dikejutkan dengan pertuduhan keatas abang yang kamu amat tahu kejujurannya. Segala perancangan berubah untuk memberi sokongan kepada beliau. Saya amat kagum dengan mak yang tenang bila dimaklumkan akan perkara yang berlaku. Saya bersyukur kami sekeluarga bertambah rapat , mengenali dan mema sesama kami dengan segala ujian yang pelbagai akhir-akhir ini.

Thursday, March 5, 2009

Ceramah Umum Kesedaran Kanser Payu Dara Di PUSRAWI

Alhamdulillah, ceramah selamat diadakan dengan kehadiran yang amat menggalakkan. Ceramah disampaiakan oleh Dr. Razipah (Pakar Bedah) dan Dr. Zubaidah (Pakar Onkologi). Kehadiran hampir 70 orang termasuk beberapa orang kaum adam.


Peserta kebanyakkannya masyarakat umum yang ingin tahu lebih lanjut mengenai kanser payudara. Ada sebahgiannya mereka adalah pesakit yang telah melaluinya. Kehadiran mereka adalah untuk mengetahui dengan lebih jelas dalam keadaan yang lebih damai. Pengetahuan asas ini sangat penting untuk mereka membantu rakan sekerja atau keluarga maupun kenalan yang mungkin memerlukan pertolongan sokongan moral diwaktu mereka di uji.


Hadir dalam majlis sebegini juga meningkatkan keyakinan "Cancer Survivor" untuk bersama masyarakat dan dapat memberi lebih makna dalam tiap detik masa dan peluang yang ada.

Mereka juga dapat mengalirkan kesedihan atau sebarang perasaan yang negatif secara bijak dengan menghadirkan diri dalam sessi yang berkaitan dengan kanser .


Saya amat gembira melihat rakan seperjuangan menjadi mereka yang lebih hebat dan bermanafaat pada masyarakat. Mereka dapat menyesuaikan diri dengan baik dan men


Saturday, February 21, 2009

Kejutan diulang tahun ke 5 bebas kanser

Assalamualaikum semua. Semoga anda semua sihat sejahtera. Alhamdulillah saya dapat bertemu kembali dengan anda semua, setelah sekian lama mendiamkan diri.

Pada awal Jun 2008 , lagi beberapa hari lagi saya nak menyambut hari kemerdekaan dari makan tamoxefen, ubat antiestrogen dalam rawatan kanser saya, saya kurang sihat. Tak pernah rasa senggugut sebegitu sakit dan tidak selesa. Beberapa bulan yang lalu ada sekali datang haid melimpah ruah, sampai lembik. Doktor bagi makan Transamin tiga hari lepas tu ok. Selalunya sakit sikit-sikit sehari dua je. Tak perlu pun nak makan paracetamol. Tapi kali ini sakit pinggang dan perut hebat sekali , mula dari Isnin sampai hari Jumaat baru larat bangun gi hospital gi check doktor.

Bila jumpa doktor , buat ultrasound nampak macam ada empat ke lima cyst kat peranakan. Doktor arah buat second ultrasound dan CT Scan nak tau samada twisted cyst ke apa ke? Tapi saya dah disediakan untuk pembedahan kecemasan sekiranya perlu. Tengahari tu kawan sehospital kecoh, keluarga lagi kecoh sebab pada waktu yang sama Nyai pun lemah sangat sampai panggil semua anak cucu balik.

Bila maklum pada emak minta doa, mak dah terkata . Berulang lagi ke peristiwa lima tahun dulu? Dulu waktu saya nak buat mastectomy , bapa sakit, lepas bedah seminggu bapa pulang kerahmatullah. Kali ini , saya bergandingan dengan Nyai pula. Siapa yang akan pulang kerahmatullah, saya atau Nyai?

Pembedahan lima tahun dulu kami sekeluarga rahsiakan dari mak dan bapa, sebab kesian pada mereka sebab dua-dua pun tak sihat. Tapi kali ini, bapa dah tak ada, simpati mengatasi kesian, saya maklumkan kepada emak. Sekurang-kurangnya kalau apa-apa berlaku mak akan lebih bersedia. Yang lebih kuat lagi adalah mengharap doa ibu yang tiada hijab.

Bercakap dengan mak, terang pada dia keadaan diri, mohon ampun dan maaf, mohon didoakan selamat, pesan kat mak, semua insyaallah akan selamat, mak jagalah Nyai, Liya ok kat sini. Kat Pusrawi ini macam keluarga kedua. Kawan sehospital macam adik beradik je semuanya.

Jam tiga petang, doktor datang maklumkan, bukan twisted ovarian cyst, kita ade masa lagi untuk pastikan apa sebenarnya di dalam tu. Jadi ambil darah untuk buat tumor maker test untuk Ovarian Cancer CA -125 http://health.kosmix.com/topic/CA-125 . Alhamdulillah lega , bolehlah bernafas sikit. Dan dan terus maklum keluarga dan kekawan operation postpone.

Petang tu adik beradik di Lembah Klang mula datang. Malam tu kawan temankan tidor kat spital.

Assalamualaikum, Ahlan Wa Sahlan

Assalamualaikum, Ahlan Wa Sahlan
Lima tahun yang lalu saya Allah pilih untuk menerima ujian dengan didiagnos mengidap kanser payudara. Alhamdulillah proses rawatan berjalan lancar. Insiden itu telah merubah saya ketahap yang lebih baik dari segi iman, amal malah kehidupan saya keseluruhannya. Sekiranya anda ingin sokongan moral dalam menghadapi kanser bolehlah menghubungi saya di rosliya@pusrawi.com.my. atau 019-7579928 Salam