Tuesday, June 7, 2011

Mencegah Dan Berubat Itu Ibadah


Sudah lama aku tidak menulis di sini. Ramai kawan kenalan baru yang di uji dengan penyakit kanser. Ramai rakan yang sihat semula. Ramai sahabat yang sedang berusaha. Ramai juga kawan-kawan yang telah pulang ke rahmatullah. InsyaAllah aku akan menyusul.

Akhir Februari aku terpilih menziarahi Makam Nabi Muhammad s.a.w. Kenangan manis di bumi suci amat indah. Aku sempat berkata kepada ibuku sebulan yang lalu " Mak , Liya nak meninggal di Madinah. Boleh dikuburkan bersama para sahabat di perkuburan Baqi', ramai orang datang ziarah dan doakan kita. Liya dikuburkan bersama para sahabat. InsyaAllah, Amin."

Di Madinah, aku dapat hadiah sangat berharga iaitu bermunajat dengan aman di raudhah. Raudhah tenang dan lapang. Suasana seperti menziarahi rumah sahabat handai. Aku boleh solat tanpa risau jemaah lain menunggu. Aku bebas keluar masuk raudhah tanpa dilarang oleh petugas. Moga Allah mudahkan aku masuk ke Jannahnya dengan mudah. Amin. Inilah pertama kali aku dapat nikmat yang begitu indah walau ia bukan ziarah aku yang pertama. Mungkin kerana kami antara kumpulan jemaah yang awal sampai di Madinah untuk ziarah tahun ini. Mungkin juga sebab waktu aku pergi itu waktu malam. Ramai jemaah lain sudah pulang berihat.

Semalam aku menerima email dari seorang sahabat yang keluarga sedang diuji dengan kanser yang berulang. Aku kongsikan sebahgian email itu pada semua. Moga ada manafaatnya.


Assalamualaikum,

Salam perkenalan.

Puan,

Saintis memang melakukan banyak penyelidikan untk pemyakit kanser. Saya yakin doktor sedang dan akan terus memberi yang terbaik kepada anak saudara puan. Pakar Onkologi dan Pakar Darah adalah yang terbaik untuk dirujuk kerana itu bidang mereka dan mereka amat faham bidang itu berbanding kita orang biasa.

Nabi ada berkata, "Setiap penyakit ada ubatnya, kecuali mati."


Seseorang yang sakit lalu meninggal, meninggalnya itu bukan kerana penyakit tetapi telah ketentuan sampai ajalnya.

Oleh itu , setiap manusia wajib hidup dalam syariah, harus melakukan pencegahan penyakit. Sekiranya sakit , kena berusaha mencari ubat selagi mana mengikut syariat. Kalau ada 100 cara, usahakan 100 cara itu.

Insyaallah , Allah beri ganjaran pahala akan kesabaran dan usaha.

Walaubagaimanapun, hak penyembuhan itu pada Allah.

Mohonlah yang terbaik bagi kita dari Allah. Sekiranya kita sembuh, itulah yang terbaik untuk kita. Gunakan peluang kesembuhan dan kesihatan yang diberi itu untuk menjadi manusia yang lebih bermanafaat pada agama.


Sekiranya kita belum sembuh itulah yang terbaik untuk kita ketika itu. Allah suka mendengar curahan keimanan dari kita. Allah buka ruang pahala dan keampunan pada kita. Amat beruntung jika kita mampu memanafaatkannya.

Sekiranya kita meninggal dalam berusaha, itulah yang terbaik untuk kita. Semoga Allah terima segala amal. Semoga Allah redha dengan kita.

Kami sukarelawan insyaallah akan cuba memberikan sokongan disudut rohani dan minda. Keimanan dan kekuatan minda adalah antara faktor yang membantu perawatan
.


2 Jun lalu genap 8 tahun aku diberi kesihatan semula oleh Allah. Bagaimana prestasi sebagai khalifah fil ard ? Eemmmm.........macam yoyo je!. Ok ...get to go to restrategise.

Illal liqoq. Ma 'a salama


Assalamualaikum, Ahlan Wa Sahlan

Assalamualaikum, Ahlan Wa Sahlan
Lima tahun yang lalu saya Allah pilih untuk menerima ujian dengan didiagnos mengidap kanser payudara. Alhamdulillah proses rawatan berjalan lancar. Insiden itu telah merubah saya ketahap yang lebih baik dari segi iman, amal malah kehidupan saya keseluruhannya. Sekiranya anda ingin sokongan moral dalam menghadapi kanser bolehlah menghubungi saya di rosliya@pusrawi.com.my. atau 019-7579928 Salam