Saturday, April 18, 2009

Sakit : Salah Satu Tanda Kasih Sayang Allah

Penyakit yang Allah beri kepada kita umpama deringan loceng ingatan Allah pada kita bahawa ada sesuatu yang perlu dibaiki dalam baki kehidupan yang ada.

Adalah bijak kita melihat penyakit yang kita hidapi mauapun apa juga yang kita alami ini dengan fikiran positif. Dengan berpemikiran positif dalam mengurus dan menyelesaikan sesuatu
membuka banyak pintu pintu penyelesaian yang positif juga. Pemikiran yang positif amat membantu dalam penyembuhan.
Bersangka baiklah dengan Allah. Apa yang diberi Allah kepada kita sebagai peringatan untuk kita jadi lebih hebat lagi disisinya dengan meningkatkan fungsi sebagai khalifah fil ard , pengurus dibumi. Adalah bijak untuk kita jadikannya satu fasa untuk menilai diri secara seimbang di sudut emosi,minda,fizikal dan rohani.
Sejauhmana kita mengurus emosi kita mengikut syariat yang di ajarkan Ar Rasul?
Sejauhmana kita mengurus minda kita mengikut syariat yang di ajarkan Ar Rasul?
Begitu juga dengan fizikal dan rohani kita. Pastinya kita akan menemui banyak lagi pencapaian kita yang boleh kita tingkatkan.
Contohnya dalam amalan tiang agama kita iaitu solah. Berapa kita beri markah pada mutu solat kita dalam skala 1-10? Kita solat dengan penuh rindu dengan Allah? Di awal waktu? Berjemaah? Faham makna bacaan? Mengetahui semua hukum dalam solat? Ayat-ayat yang kita baca masih anatar 3 Qul walau kita dah baligh 10 tahun yang lalu, tak tau mana lak tu?
Setelah sedar pencapaian solat kita sebelum kita didiagnos, kita buat perancangan yang mampu kita lakukan dengan peningkatan yang berdikit dikit dan pastikan ia berterusan meningkat.
Lakukan yang sama pada sektor lain dalam kehidupan seharian kita.
Bila kita melakukan ini umpama kita membaiki akar pokok kehidupan kita. Akar ini berkembang dengan subur. Hasilnya kita akan dapat rasa kehidupan ini lebih bermakna dan kita akan berasa lebih bersedia untuk menemui Allah. Pohon kehidupan kita akan lebih subur dan sihat mengikut tuntutan syariat yang Allah turun dalam Al Qur an dan Ar Rasul Nabi Muhammad s.a.w.
Selamat Mencuba

Tuesday, April 7, 2009

Bersantai Sebahgian Dari Rawatan

Masing-masing kita menghadapi cabaran yang pelbagai. Bersantai bersama keluarga dan rakan amat membantu dalam penyembuhan dari ketegangan emosi lebih-lebih lagi dalam cubaan yang menggugat jiwa.

Bersendiri bersama Allah pula banyak melegakan ketegangan yang tidak terkongsi dengan keluarga dan rakan. Banyakkan istigfar dan taubat. Banyakkan berselawat atas Nabi Muhammad s.a.w. Satu kaedah yang sangat cepat dalam melegakan kesedihan. Hadiahkan bacaan Surah Al Ikhlas pada diri sendiri dan mereka sekeliling, semoga kita tabah dan kuat menghadapi apa jua cabaran, dan mereka jua. Ketabahan dan kedamaian mereka sekeliling kita amat penting dalam membantu ketabahan dan kedamaian kita.

Yakin lah hanya Allah yang dapat membantu kita. Bantulah diri kita untuk dibantu Allah dengan mematuhi perintahnya dan perkara sunat. Berlumba-lumbalah mendapat pertolongan Allah

Sunday, April 5, 2009

Cabaran , Kehidupan dan Kelahiran

Kehidupan itu adalah rangkaian cabaran. Berjaya atau gagal menghadapinya adalah sejauh mana kita mampu menghadapi dan bertindak dengan bijak mengikut syariat dikala perkara itu berlaku. Setiap detik waktu dan langkah penuh pembelajaran. umpama bayi yang mula mengenal dengan sentuhan.

Setiap kali kita mengahadapi cabaran samada suka atau duka , ia seumpama kelahiran seorang bayi. Kita akan membesar atau matang dengan cabaran itu seperti seorang bayi melalui hari-hari yang penuh erti dalam kehidupannya. Kita mula bertatih hidup dalam cabaran itu, mengangis kedukaan atau berlari-lari kegembiraan. Disana sudah pasti ada ibu bapa dan kaum keluarga yang membantu, jika tiada manusia bersama kita pasti alam yang penuh dengan Ayat-ayat Cinta Allah sentiasa bersama.

Jika kita pantas menghadapi cabaran itu dengan bijak mengikut syariat, kita adalah seorang hamba Allah yang dewasa dengan cabaran itu. Kedewasaan itu harus dikembangkan dengan berkongsi pengajaran yang diambil dari cabaran itu dengan masyarakat. Sudah pasti diluar sana ada manusia lain yang Allah uji untuk menambah pengalamannya dan meningkatkan keimanannya seperti mana Allah menguji kita untuk menghapus dosa, meningkat pahala dan menaikkan darjat disisinya.

Assalamualaikum, Ahlan Wa Sahlan

Assalamualaikum, Ahlan Wa Sahlan
Lima tahun yang lalu saya Allah pilih untuk menerima ujian dengan didiagnos mengidap kanser payudara. Alhamdulillah proses rawatan berjalan lancar. Insiden itu telah merubah saya ketahap yang lebih baik dari segi iman, amal malah kehidupan saya keseluruhannya. Sekiranya anda ingin sokongan moral dalam menghadapi kanser bolehlah menghubungi saya di rosliya@pusrawi.com.my. atau 019-7579928 Salam