Saturday, May 29, 2010

HATI-HATI JAGA HATI

Alhamdulillah semalam aku berpeluang bersama rakan berbilang bangsa dan agama bersama berkumpul di program tahunan bekas pesakit kanser untuk diri sendiri , rakan seperjuangan dan keluarga. Program itu seperti reunion. Masing-masing mengingat kenangan lalu suka duka dalam melalui proses rawatan. Ramai juga muka baru. Kami umpama keluarga besar, saling mengerat siratulrahmi. Ramai yang datang memberi sokongan dari kalangan keluarga dan rakan. Satu keunikan tahun ini adalah hujan yang mencurah 3 batch. Ramai berdoa, mohon sangat hujan berhenti jam

Namun ramai juga yang sudah tidak bersama. Mereka mendahului kami kembali kepada ALlah yang empunya diri dan seisi alam.

Satu keunikan tahun ini adalah hujan yang turun 3 batch. Ramai yang berdoa, mohon hujan berhenti jam 6 supaya program boleh diteruskan. Alhamdulillah, permohonan dimakbulkan.

Ha ha ha kami berjalan beramai-ramai dipadang tu macam membajak. Teringan kenangan masa perbarisan sukan zaman sekolah rendah. Kawan-kawan sekarang baik-baik. Kalau dulu ada yang rajin kutip cacing tanah dan baling pada budak pompuan.

Fun and nostalgic.

Pun begitu masih kuat difikiran ku rakan-rakan yang terguris hatinya ketika mendapat rawatan pertama dengan doktor. Maklum saja datang dah lewat. Saiz lekukan mungkin dah besar, saiz bonjolan mungkin dah sebesar bola ping pong, mungkin dah berkudis pun. " Kalau awak tak rawat benda ni boleh bawa maut". Atau "Bedah ke tak bedah ke dia dah merebak. Keadaan awak ni dah teruk". Ramai kawan-kawan yang merajuk dengan doktor ni dan dah tak mau jumpa doktor lain. Mereka selalunya lari berjumpa bomoh atau orang yang pandai mengubat. Mereka lebih rasa di empati oleh golongan ini.

Wahai kawan-kawan, hati-hati jaga hati. Kebiasaannya kita terlebih sensitif . Sandarkan sensetif itu pada hadis nabi dan ayat Al Qur' an juga ilmu tentang penyakit ini. Elak bersandar dengan emosi dan kejahilan.

Maafkan lah para doktor ini, sekiranya kita rasa mereka sepatutnya tidak berkata-kata sebegitu. Mereka tidak bermaksud melukakan atau merendahkan kita. Malah mereka ingin menerangkan keadaan sebenar dan mahu kita kuat dan bersedia. Kita yang sepatutnya lebih terbuka dan tenang menilai maklumat yang disampaikan supaya kita dapat membuat pilihan rawatan yang terbaik untuk kita.

Pertolongan Allah sebenarnya sentiasa bersama kita. Dalam banyak keadaan kita selalu silap mengambil pilihan rawatan kerana keputusan kita itu bersandarkan emosi semata. Emosi ini dapat diteguhkan dengan iman yang benar pada Allah. Walau iman itu ada pasang dan surut seperti air laut, menjadi tugas kita untuk meningkatkannya dengan amal wajib dan sunnat. Moga walau iman itu surut , tapi tidak sampai ia meninggalkan pantai.

Assalamualaikum, Ahlan Wa Sahlan

Assalamualaikum, Ahlan Wa Sahlan
Lima tahun yang lalu saya Allah pilih untuk menerima ujian dengan didiagnos mengidap kanser payudara. Alhamdulillah proses rawatan berjalan lancar. Insiden itu telah merubah saya ketahap yang lebih baik dari segi iman, amal malah kehidupan saya keseluruhannya. Sekiranya anda ingin sokongan moral dalam menghadapi kanser bolehlah menghubungi saya di rosliya@pusrawi.com.my. atau 019-7579928 Salam