Saturday, May 29, 2010

HATI-HATI JAGA HATI

Alhamdulillah semalam aku berpeluang bersama rakan berbilang bangsa dan agama bersama berkumpul di program tahunan bekas pesakit kanser untuk diri sendiri , rakan seperjuangan dan keluarga. Program itu seperti reunion. Masing-masing mengingat kenangan lalu suka duka dalam melalui proses rawatan. Ramai juga muka baru. Kami umpama keluarga besar, saling mengerat siratulrahmi. Ramai yang datang memberi sokongan dari kalangan keluarga dan rakan. Satu keunikan tahun ini adalah hujan yang mencurah 3 batch. Ramai berdoa, mohon sangat hujan berhenti jam

Namun ramai juga yang sudah tidak bersama. Mereka mendahului kami kembali kepada ALlah yang empunya diri dan seisi alam.

Satu keunikan tahun ini adalah hujan yang turun 3 batch. Ramai yang berdoa, mohon hujan berhenti jam 6 supaya program boleh diteruskan. Alhamdulillah, permohonan dimakbulkan.

Ha ha ha kami berjalan beramai-ramai dipadang tu macam membajak. Teringan kenangan masa perbarisan sukan zaman sekolah rendah. Kawan-kawan sekarang baik-baik. Kalau dulu ada yang rajin kutip cacing tanah dan baling pada budak pompuan.

Fun and nostalgic.

Pun begitu masih kuat difikiran ku rakan-rakan yang terguris hatinya ketika mendapat rawatan pertama dengan doktor. Maklum saja datang dah lewat. Saiz lekukan mungkin dah besar, saiz bonjolan mungkin dah sebesar bola ping pong, mungkin dah berkudis pun. " Kalau awak tak rawat benda ni boleh bawa maut". Atau "Bedah ke tak bedah ke dia dah merebak. Keadaan awak ni dah teruk". Ramai kawan-kawan yang merajuk dengan doktor ni dan dah tak mau jumpa doktor lain. Mereka selalunya lari berjumpa bomoh atau orang yang pandai mengubat. Mereka lebih rasa di empati oleh golongan ini.

Wahai kawan-kawan, hati-hati jaga hati. Kebiasaannya kita terlebih sensitif . Sandarkan sensetif itu pada hadis nabi dan ayat Al Qur' an juga ilmu tentang penyakit ini. Elak bersandar dengan emosi dan kejahilan.

Maafkan lah para doktor ini, sekiranya kita rasa mereka sepatutnya tidak berkata-kata sebegitu. Mereka tidak bermaksud melukakan atau merendahkan kita. Malah mereka ingin menerangkan keadaan sebenar dan mahu kita kuat dan bersedia. Kita yang sepatutnya lebih terbuka dan tenang menilai maklumat yang disampaikan supaya kita dapat membuat pilihan rawatan yang terbaik untuk kita.

Pertolongan Allah sebenarnya sentiasa bersama kita. Dalam banyak keadaan kita selalu silap mengambil pilihan rawatan kerana keputusan kita itu bersandarkan emosi semata. Emosi ini dapat diteguhkan dengan iman yang benar pada Allah. Walau iman itu ada pasang dan surut seperti air laut, menjadi tugas kita untuk meningkatkannya dengan amal wajib dan sunnat. Moga walau iman itu surut , tapi tidak sampai ia meninggalkan pantai.

Wednesday, March 24, 2010

Peluang Untuk "Early Stage Invasive" Kanser Payudara


Lewat petang semalam aku menerima panggilan dari seorang sahabat. "Liya , check email. Kindly respond to help person involve". Mula-mula aku agak keberatan sebab baru sahaja selesai mesyuarat di pejabat yang memenatkan. Bila ku buka NN, aku terpanggil untuk respond. Ku kongsikan email ku kepada yang bertanya kepada semua semoga boleh membantu.
Akhie Azmi.

Terima kasih kerana perpanjangkan ruang untuk beramal

Khabarkan khabar gembira pada sahabat anta, Alhamdulillah early stage. Allah ingin naikkan darjat seluruh ahli keluarga ini.

Invasive tu makna telah ada perubahan pada susunan sel yang terlibat . InsyaAllah peluang besar untuk sembuh. Sembuh sepenuhnya tu Allah yang punya. Tiada pakar yang berani menyatakan perkara tersebut.

Allah akan bertindak dengan apa yang kamu sangka atasnya. Maka, redha, usaha dan bersangka yang baik dan yakinlah dengan Allah.

Kebarangkalian tumbuh lagi ada sebab badan pesakit memang seperti ladang yang subur untuk sel kanser tumbuh. tapi nipis kalau early state . 95- 99% tiada serangan semula dalam 5 tahun bagi stage 1. Alhamdulillah saya pun stage 1 , early stage invasive juga dulu, dan masih sihat selepas 7 tahun.

Usaha membasmi kena diteruskan dan ditingkatkan lebih kuat berbanding sebelum ini dan orang lain yang tidak pernah dapat kanser. Punca kanser ini pelbagai. Minda kena sentiasa positif. Sentiasa maafkan diri dan mereka yang disekeliling kita.

Guna semua kaedah perubatan yang dibenarkan oleh Islam. Kalau ada 10 kaedah guna semua kaedah. dari alophaty, rukiyyah, perubatan ikut sunnah nabi, perubatan herba, perubatan naturophaty. Amal ayat khas untuk elak dan sembuhkan kanser, baiki ibadah dan kehidupan. Jadikan solat, sedekah, zikr dan al qur'an dan doa sebagai penolong dan penyembuh. Saya kepilkan doa utk diamalkan. Mohon print dan beri salinan pada puan yang terlibat.

Sampaikan salam saya pada Al Ayubi yang baru ini. Saya mohon no. hp pesakit ini untuk saya berkenalan dan membantu dimana yang boleh. Sesungguhnya seluruh ahli keluarga ini sedang di uji dan mereka perlukan sokongan.

Salam
Rosliya
019-757 9928
rosliya@pusrawi.com.my
rosliya.blogspots.com

Wednesday, February 24, 2010

Panas...Panas...Panas....Eh! tak lah pasas sangat.

Kebelakangan ini suhu di Malaysia agak panas. Setengah tempat mencapai 34 Celsius. Cahaya mahatari pula menyengit sekali. Alhamdulillah, hujan perolakan yang turun sekali sekali dapat juga membantu menyejukkan bumi.

Ada dua tiga kawan baru didiagnos. Mereka , ada yang tabah dan ada yang macam aku dulu gak, libang libung perasaannya. Kejap ok, kejap mengalir-ngalir air mata. Tapi depan orang kita Control Comei..he he he...aku lepas mc 2 bulan tiba-tiba rasa sedih sangat bila kawan-kawan ada 2 orang yang dah tunggu hari.....wa nangis hampir 20 jam jugak you. Sampai wa minta masuk wad. Takut tak boleh kawal .Kurang-kurang di wad ada nurse monitor. Empangan pecah.

Alhamdulillah , kanser ku dapat dikesan awal. Aku pilih rawatan yang pada pandangan ku tidak akan memeningkan kepala ku dan kepala ahli keluarga. Rawatan yang lebih memudahkan semua pihak.

Biasala bila kami citer-citer dengan geng-geng ni, macam-macam anologi yang boleh digunakan sepanjang rawatan. Dari pandangan ku kebanyakkan ngeri dengan pengalaman yang akan dilalui dengan kemo. Tidak kurang yang melalui memang mengerikan. Peningnya, muntah hijaunya, letihnya dan berbagai-bagai. Tapi ada juga yang kata tidaklah teruk sangat. Ada gak yang tak muntah....pelbagai pengalamannya.

Yang pasti, mereka yang meletakkan kerangka pemikiran positif mengalami kesan yang lebih ringan berbanding yang ada keraguan dihati. Ada yang kata macam mabuk pengandung . Macam-macam, ada yang ok , mabuk sikit dan mabuk banyak. Tapi tiada lah dilaporkan mati sebab mabuk mengandung. Macam tu gak kemo, belum ada yang dilaporkan mati sebab kesan sampingan kemo. Tapi sebab rawatan tidak berjaya tu ada.

Kalau orang mabuk mengandung , hilang kedukaan dengan lahirnya bayi. Yang mabuk sebab kemo mungkin boleh gembirakan diri dengan kanser kita dapat dirawat.

Dalam banyak-banyak petua yang dikongsi, petua yang paling kuat adalah :

a. Baiki amal peribadi yang wajib, yang sunat dan seumpamanya
b. Amalkan pemakanan sunnah, makan kurma, halba hitam, madu , minum air zam-zam , air yang di ayatkan dan seumpanya
c. Berfikiran positif dan guna " Law of Attraction"
d. Nikmati, bergembira dan manafaatkan sessi rawatan dengan fikiran dan aktiviti laut biru.
e. Ayatkan diri dengan wirid-wirid syifa'.

Walau suhu panas, dan memang ia panas, tapi kalu kita kata okay tidak lah panas sangat dan kita manafaatnya ia tidak akan mengesan pada diri kita. Kita harus yakin, di Malaysia bila panas sangat selalunya akan ada hujan perolakan yang menyejukkan. Begitu juga dengan rawatan kemo. Memang akan rasa tidak selesa, tapi tidaklah ketidak selesaan itu terlalu melampau dan berpanjangan. Yakin pertolongan Allah itu hampir.

Assalamualaikum, Ahlan Wa Sahlan

Assalamualaikum, Ahlan Wa Sahlan
Lima tahun yang lalu saya Allah pilih untuk menerima ujian dengan didiagnos mengidap kanser payudara. Alhamdulillah proses rawatan berjalan lancar. Insiden itu telah merubah saya ketahap yang lebih baik dari segi iman, amal malah kehidupan saya keseluruhannya. Sekiranya anda ingin sokongan moral dalam menghadapi kanser bolehlah menghubungi saya di rosliya@pusrawi.com.my. atau 019-7579928 Salam